Jumat, 29 Juni 2012

Pst Passwords


PstPassword adalah utilitas kecil yang mendapatkan kembali password yang hilang dari Outlook. PST
(Personal Folder) file.


Caranya Gampang sekali

silahkan Download dulu File nya Disini

Utilitas ini dapat menampilkan password PST dari Outlook 97, Outlook 2000,Outlook XP, Outlook 2003, dan Outlook 2007. Anda tidak perlu menginstal MS-Outlook untuk menggunakan utilitas ini. Anda hanya perlu PST asli mengajukan bahwa Anda terkunci dengan password.

Google Terjemahan

Indonesia- Ingris & Ingris - Indonesia

klik saja link dibawah ini

Google Terjemahan

Memperbaiki NTLDR is Missing


Memperbaiki NTLDR Missing
Suatu hari ada seorang teman yang mengalami kerusakan pada Windows nya, kerusakan nya tak lazim dan muncul pesan error NTLDR is Missing, langsung saja saat itu Saya menyimpulkan pasti ada file Windows yang rusak dan hilang, biasa nya ini terjadi kalau komputer kita gagal shutdown ataupun di matikan secara paksa oleh si user (pengguna) nya. Hehehhe biasa secara mau cepat....



Kontan saat itu juga Saya langsung kepikiran untuk meng-install ulang Windows tersebut, tapi iseng-iseng cari solusi di google, ternyata telah banyak blog yang menuliskan cara dan solusi untuk mengatasi hal tersebut. Berikut trik dan langkah-langkah penyelesaian nya;
  • Silahkan Anda Set bios komputer anda supaya first boot nya adalah CD drive.
  • Masukan CD Installer Windows XP anda, ke CDROM/DVDROM Drive.
  • Boot komputer anda
  • Ketika pilihan press anykey to boot from CD silahkan tekan tombol apa saja yang ada di keyboard
  • Setelah masuk ke setup menu, nanti ada pilihan untuk tekan R untuk repair, anda tekan huruf R di keyboard anda untuk masuk ke Repair command line.
  • Ketika sudah masuk silahkan sebentar dan jangan langsung enter kecuali kalau Anda ingin reboot komputernya.
  • Apabila tampil tulisan 1 C:\Windows silahkan Anda pilih 1 dan enter.
  • Masukkan password Administrator komputer dan tekan enter
  • Setelah berhasil login silahkan copy NTLDR dan NTDETECT.COM dari CD installer anda yang ada pada drive CD/DVD Anda, biasanya ada pada drive E. Ketik perintah seperti dibawah ini;
  • copy e:\i386\ntldr c:\     (tekan enter)
    copy e:\i386\ntdetect.com c:\        (tekan enter)
  • ketik Exit untuk keluar dan reboot komputer Anda

Untuk Lebih Gampang Filenya bisa Download Disini 

lalu langsung saja copy kedua filenya ke Drive C:  terus silahkan di Restart

*. Apabila masih belum bisa sudah dipastikan Hdd Anda Bed sector alias rusak.
Selamat Mencoba....

ENTRI POPULER










 


Kamis, 28 Juni 2012

Cara Membuat Hiren's Boot Usb


Hiren’s BootCD merupakan Bootable CD yang berisi berbagai program diagnostik seperti partition agent, benchmark, cloning disk dan imaging tools, data recovery tools, MBR tools, BIOS tools dan banyak lagi tool-tool lainnya untuk memperbaiki berbagai masalah komputer. Hiren’s BootCD adalah Bootable CD, dengan demikian dapat digunakan sekalipun jika sistem operasi tidak dapat di booting (error).

Hiren’s BootCD dapat juga dibooting dari USB flashdisk dengan cara membuat USB Flashdisk menjadi bootable. Hal ini berguna pada computer atau netbook yang tidak memiliki CD-ROM. Berikut ini adalah beberapa hal yang kamu perlukan untuk membuat Hiren’s BootCD di USB Flashdisk :
  1. Komputer dengan OS Windows XP.
  2. USB Flashdisk dengan kapasitas minimal 1GB
  3. Software USB Disk Storage Format (dapat di download disini)
  4. Software Grub4dos (dapat didownload disini)
  5. Hiren’s BootCD (dapat didownload disini)
Jika beberapa hal tersebut diatas sudah kamu miliki, lakukanlah langkah-langkah berikut ini :
  1. Format USB Flashdisk.
    Colokkan USB Flashdisk kamu ke Komputer, setelah itu jalankan USB Disk Storage Format yang sudah kamu download dan ikuti langkah-langkah seperti gambar berikut.
  2.  
     
     
  3. Extract dan install grub4dos ke USB Flashdisk yang baru saja kamu format.
  4.  
     
  5. Extract dan copy-kan Hiren’s BootCD yang baru saja kamu download ke USB Flashdisk.
    Kemudian copy grldr & menu.lst dari folder HBCD ke USB Flashdisk sehingga USB Flashdisk kamu akan berisi file-file seperti gambar di bawah ini.
  6.  
Selanjutnya untuk dapat menggunakan USB Flashdisk yang telah berisi Hiren’s BootCD ini, kamu tinggal mengatur BIOS pada computer yang OS-nya bermasalah agar bisa booting dari USB Flashdisk.


Download Hiren BootCD 15.1 Disini

 

ENTRI POPULER










 

Hiren's BootCD 15.1

Mengenai Hirens 15.1

http://www.indojpg.com/images/624Hirens_BootCD.jpg 
Pernah tidak anda melakukan kesalahan kecil tapi berakibat fatal, yang solusinya harus instal ulang OS di komputer anda?? Pasti rada-rada cepek dan jengkel juga yah sob. Nah, disinilah saya akan share software yang dapat mengatasi masalah tersebut. Software ini bernama Hiren's BootCD 14.0 Sudah ada yang tau belum dengan tool Hiren's BootCD ini?? Kalau belum, langsung di cek aja,,

Hiren's Boot CD merupakan sebuah tool yang berfungsi untuk melakukan backup sistem operasi komputer sobat blogger. Jadi, bila suatu saat komputer sobat blogger bermasalah dan harus instal ulang, sobat blogger dapat menggunakan tool hiren's bootCD ini untuk merecovery, tapi sebelumnya harus di buat file backup nya yah sob. 


Sebenarnya, nggak hanya backup n recovery aja sob fungsi Hiren's BootCD ini, dengan bantuan tool Hiren's Boot CD ini sobat blogger dapat membuat partisi, cek RAM, Hardisk dan lain-lain.
 

New Added Softwares:

  • CrystalDiskInfo 4.0.1: HDD health monitoring utility, displays basic HDD information, monitors S.M.A.R.T. values and disk temperature (Windows Freeware).
  • Device Doctor 1.0: Scans the hardware and checks to see if there are new driver updates available, also checks for the unidentified devices (Windows Freeware).
  • Ext2fsd 0.51: Linux ext2/ext3 file system driver which supports read and write support in Minixp (Windows Freeware).
  • Image For Dos 2.65a: Quickly, easily, and reliably create a complete image backup of all the data located on your hard drive, backups made to CD/DVD/BD are bootable (Dos Shareware).
  • NT 6.x fast installer: Install Windows Vista/7 directly to hard drive/usb extenal drive (Windows Freeware).
  • SoftPerfect Network Scanner 5.2.1: Multi-threaded IP, NetBIOS and SNMP scanner with a modern interface and many advanced features (Windows Freeware).
  • WirelessNetView 1.37: Wireless Net View monitors the activity of wireless networks around you (Windows Freeware).

Removed Softwares:

Mini 98, SpywareBlaster

Updated Softwares:

3DP Chip 11.05, 3DP Chip 11.08, AlternateStreamView 1.31, Astra 5.50, Avira AntiVir Personal (22-08-2011), BellaVista 1.1.0.63, BlueScreenView 1.35, BootICE 0.9.2011.0512, BulletsPassView 1.10, Calcute 11.5.27, CCleaner 3.09.1493, CloneSpy 2.61, ComboFix (22-08-2011), Complete Internet Repair 1.2.8.1280, CPU-Z 1.58, CurrPorts 1.92, Defraggler 2.06.328, Don’t Sleep 2.34, Dr.Web CureIt! Antivirus (22-08-2011), FileTypesMan 1.61, GPU-Z 0.5.4, grub4dos 2011-08-09, HashMyFiles 1.71, Image For Windows 2.65a, InstalledCodec 1.25, IrfanView 4.30, LicenseCrawler 1.6.0.182, Macrium Reflect 4.2.3775, Mail PassView 1.77, Malwarebytes Anti-Malware 1.51.1 (22-08-2011), MiniXp – Added/updated Storage drivers, PDF Print support and other minor improvements, Mount Drives 1.1, MyUninstaller 1.74, Notepad++ 5.9.3, OpenedFilesView 1.52, Parted Magic 6.6, Partition Wizard Home Edition 6.0, PCI 32 Sniffer 1.4 (29-07-2011), PCI and AGP info Tool (29-07-2011), Photorec 6.13b, PLoP Boot Manager 5.0.13, Process Explorer 15.03, Process Monitor 2.96, ProduKey 1.53, RegFromApp 1.22, Remove Fake Antivirus 1.79, Revo Uninstaller 1.93, RKill (22-08-2011), SearchMyFiles 1.76, ServiWin 1.48, ShadowExplorer 0.8, ShellExView 1.66, SIW 2011.07.07, SmartSniff 1.80, Speccy 1.11.256, Spybot – Search & Destroy 1.6.2 (22-08-2011), SuperAntispyware 4.53.1000 (22-08-2011), SuperAntispyware 5.0.1118, System Explorer 3.0.6, TCPView 3.05, TDSSKiller 2.5.15, Testdisk 6.13b, TFtpd32 4.0, TightVNC 2.0.4, UnknownDevices 1.4.20 (29-07-2011), Unlocker 1.9.1 now added x64 driver, USBDeview 1.92, WebBrowserPassView 1.12, WinSCP 4.3.3, WinSCP 4.3.4, WirelessKeyView 1.35

Komentar salah satu teman:
coba2 aja, keren2 dan sangat berguna

apalagi buat servis komputer error dan nyelametin data

cm saran ... ati2 d wilayah partisi ... salah2 ente bisa melek semaleman balikin partisi yg kehapus (pengalaman pribadi )
yg paling ane demen ya mini windows xp buat nyelametin data di drive c yg ga bisa diakses gara2 system rusak, trus seagate disc wizard / acronis buat bikin image recovery (jd g usah install ulang klo system rusak) sama partition wizard home buat martisi hdd (awas data harus di selamatkan dl daripada nyesel belakangan)

sayang get data back nya di ilangin
met mencoba

=============================================
 
Added
+ ClamWin Free Antivirus 0.97.3 (07-12-2011)
* DrWeb Antivirus is now downloadable only
* Added options to integrate updates (on USB/writable drives) for Malwarebytes, SuperAntispyware, Avira Antivirus, Spybot Search & Destroy, ClamWin Antivirus and DrWeb Antivirus
* Fixed HBCDMenu.cmd for 64bit
* Minixp - Fixed msi installer
* Partition Wizard 7.0
* Western Digital lifeguard for windows 1.24
* TeamViewer 6.0.10462
- Ammyy Admin
* TDSSKiller 2.6.21.0
* Grub4dos 2011-12-06
* Remove Fake Antivirus 1.82
* Avira AntiVir Personal (07-12-2011)
* ComboFix (07-12-2011)
* Malwarebytes Anti-Malware 1.51.1 (07-12-2011)
* RKill (07-12-2011)
* Spybot - Search & Destroy 1.6.2 (07-12-2011)
* SuperAntispyware 5.0.1134 (07-12-2011)



ENTRI POPULER











Perintah Dasar Linux

Dasar-dasar Linux

Linux terinspirasi oleh sistem operasi Unix yang pertama kali muncul pada tahun 1969, dan terus digunakan dan dikembangkan sejak itu. Banyak dari konvensi disain untuk Unix juga ada pada Linux, dan adalah bagian penting untuk memahami dasar-dasar dari sistem Linux.
Orientasi utama dari Unix adalah penggunaan antarmuka baris perintah, dan warisan ini ikut terbawa ke Linux. Jadi antarmuka pengguna berbasis grafik dengan jendela, ikon dan menunya dibangun di atas dasar antarmuka baris perintah. Lagipula, hal ini berarti bahwa sistem berkas Linux tersusun agar dapat dengan mudah dikelola dan diakses melalui baris perintah.

Direktori dan Sistem Berkas

Sistem berkas Linux dan Unix diorganisir dalam struktur hirarki, seperti pohon. Level tertinggi dari sistem berkas adalah / atau direktori root. Dalam filosofi disain Unix dan Linux, semua dianggap sebagai berkas, termasuk hard disks, partisi dan removable media. Ini berarti bahwa semua berkas dan direktori (termasuk cakram dan partisi lain) ada di bawah direktori root.
Sebagai contoh, /home/jebediah/cheeses.odt menampilkan alur (path) ke berkas cheeses.odt yang ada di dalam direktori jebediah yang mana ada di bawah direktori home, yang berada di bawah direktori root (/).
Di bawah direktori root (/), ada beberapa kumpulan direktori sistem penting yang umum digunakan oleh banyak distribusi Linux lainnya. Di bawah ini adalah daftar dari direktori umum yang berada tepat di bawah direktori root (/) :
  • /bin - aplikasi biner penting
  • /boot - lokasi berkas konfigurasi untuk boot.
  • /dev - berkas peranti (device)
  • /etc - berkas konfigurasi, skrip startup, dll (etc)...
  • /home - direktori pangkal (home) untuk pengguna
  • /lib - libraries yang diperlukan oleh sistem
  • /lost+found - menyediakan sistem lost+found untuk berkas yang berada dibawah direktori root (/)
  • /media - mount (memuat) removable media seperti CD-ROM, kamera digital, dll...
  • /mnt - untuk me-mount sistem berkas
  • /opt - tempat lokasi untuk menginstal aplikasi tambahan (optional)
  • /proc - direktori dinamis khusus yang menangani informasi mengenai kondisi sistem, termasuk proses-proses (processes) yang sedang berjalan
  • /root - direktori pangkal untuk root, diucapkan 'slash-root'
  • /sbin - sistem biner penting
  • /sys - mengandung informasi mengenai system
  • /tmp - berkas sementara (temporary)
  • /usr - tempat aplikasi dan berkas yang sering digunakan oleh pengguna (users)
  • /var - berkas variabel seperti log dan database

Hak Akses

Semua berkas dalam sistem Linux mempunyai hak akses yang dapat mengizinkan atau mencegah orang lain dari menilik, mengubah atau mengeksekusi. Pengguna super "root" mempunyai kemampuan untuk mengakses setiap berkas dalam sistem. Setiap berkas memiliki pembatasan akses, pembatasan pengguna, dan memiliki asosiasi pemilik/grup.
Setiap berkas dilindungi oleh tiga lapis hak akses berikut ini:
  • pengguna
    berlaku bagi pengguna yang adalah pemilik dari suatu berkas
  • grup
    berlaku bagi grup yang berhubungan dengan suatu berkas
  • lainnya
    berlaku bagi semua pengguna lainnya
Di dalam setiap dari tiga setelan hak izin ada hak izin sesungguhnya. Hak izin, dan cara penggunaannya untuk berkas dan direktori, diuraikan dibawah ini:
  • baca
    berkas dapat ditampilkan/dibuka
    isi direktori dari ditampilkan
  • tulis
    berkas dapat disunting atau dihapus
    isi direktori dari dimodifikasi
  • eksekusi
    berkas eksekusi dapat dijalankan sebagai program
    direktori dapat dimasuki
Untuk menilik dan menyunting hak izin pada berkas dan direktori, buka Applications->Accessories->Home Folder dan klik kanan di berkas atau direktori. Kemudian pilih Properties. Info hak izin ada di tab Permissions dan Anda dapat mengubah seluruh level hak izin, apabila Anda adalah pemilik dari berkas tersebut.
Untuk mempelajari lebih lanjut mengenai hak izin berkas di Linux, baca halaman hak izin berkas di Wiki Ubuntu.

Terminal

Bekerja dengan baris perintah tidaklah tugas yang menakutkan seperti yang Anda pikir sebelumnya. Tidak dibutuhkan pengetahuan khusus untuk mengetahui bagaimana menggunakan baris perintah, ini adalah program seperti yang lainnya. Semua tugas di Linux dapat diselesaikan menggunakan baris perintah, walaupun telah ada alat berbasis grafik untuk semua program, tetapi kadang-kadang itu semua tidak cukup. Disinilah baris perintah akan membantu Anda.
Terminal berada di Applications->Terminal . Terminal sering disebut command prompt atau shell. Di masa lalu, hal ini adalah cara pengguna untuk berinteraksi dengan komputer, dan para pengguna Linux berpendapat bahwa penggunaan perintah melalui shell akan lebih cepat dibanding melalui aplikasi berbasis grafik dan hal ini masih berlaku sampai sekarang. Disini Anda akan mempelajari bagaimana menggunakan terminal.
Kegunaan awal dari terminal adalah sebagai peramban (browser) berkas dan kenyataannya saat ini masih digunakan sebagai peramban berkas, di saat lingkungan berbasis grafik tidak tersedia. Anda dapat menggunakan terminal sebagai peramban berkas untuk melihat berkas dan membatalkan perubahan yang telah dibuat.

Perintah Umum

Menilik Direktori - ls
Perintah ls (LiSt) melihat daftar berkas dalam suatu direktori.
Membuat Direktori: - mkdir (nama direktori)
Perintah mkdir (MaKeDIRectory) untuk membuat direktori.
Mengubah Direktori: - cd (/direktori/lokasi)
Perintah cd perintah (ChangeDirectory) akan mengubah dari direktori Anda saat ini ke direktori yang Anda tentukan.
Menyalin Berkas/Direktori: - cp (nama berkas atau direktori) (ke direktori atau nama berkas)
Perintah cp (CoPy) akan menyalin setiap berkas yang Anda tentukan. Perintah cp -r akan menyalin setiap direktori yang Anda tentukan.
Menghapus Berkas/Direktori: - rm (nama berkas atau direktori)
Perintah rm perintah (ReMove) akan menghapus setiap berkas yang Anda tentukan. Perintah rm -rf akan menghapus setiap direktori yang Anda tentukan.
Ganti Name Berkas/Direktori - mv (nama berkas atau direktori)
Perintah mv (MoVe) akan mengganti nama/memindahkan setiap berkas atau direktori yang Anda tentukan.
Mencari Berkas/Direktori: - mv (nama berkas atau direktori)
Perintah locate akan setiap nama berkas yang anda tentukan yang ada di dalam komputer. Perintah ini menggunakan indeks dari berkas dalam sistem Anda untuk bekerja dengan cepat: untuk memutakhirkan indeks ini jalankan perintah updatedb. Perintah ini berjalan otomatis setiap hari, apabila komputer Anda nyala terus setiap hari. Dan perintah ini harus dijalankan dengan hak istimewa administratif (lihat “Root Dan Sudo”).
Anda juga dapat menggunakan wildcard untuk mencocokkan satu atau lebih berkas, seperti "*" (untuk semua berkas) atau "?" (untuk mencocokkan satu karakter).
Untuk pengenalan lebih lanjut mengenai baris perintah Linux, silakan baca pengenalan baris perintah di wiki Ubuntu.

Penyuntingan Teks

Semua konfigurasi dan setelan di Linux tersimpan di dalam berkas teks. Walaupun biasanya Anda menyunting konfigurasi ini melalui antarmuka berbasis grafik, sesekali mungkin Anda harus menyuntingnya secara manual. Geditadalah editor teks baku di Ubuntu, yang dapat Anda luncurkan dengan mengeklik Applications->Accessories->Mousepad di sistem menu desktop.
Anda juga dapat menjalankan Mousepad lewat baris perintah menggunakan gksudo, yang akan menjalankan Mousepad dengan hak akses administratif, dalam rangka untuk mengubah berkas konfigurasi.
Jika Anda ingin menggunakan editor teks dari baris perintah, Anda dapat menggunakan nano, editor teks sederhana yang mudah dipakai. Saat menjalankannya dari baris perintah, selalu gunakan perintah berikut, untuk memastikan editor tidak memasukkan jeda baris:
nano -w
Untuk informasi lebih lanjut bagaimana menggunakan nano, silakan lihat panduan di wiki.
Selain ini ada juga beberapa editor berbasis terminal yang tersedia di Ubuntu, paling populer adalah seperti VIM dan Emacs. Aplikasi ini lebih kompleks untuk digunakan dibandingkan nano, akan tetapi lebih handal.

Root Dan Sudo

Pengguna root di GNU/Linux adalah pengguna yang mempunyai akses administratif untuk mengelola sistem. Pengguna biasa tidak mempunyai akses ini karena alasan keamanan. Akan tetapi, Kubuntu tidak menyertakan pengguna root. Malahan, akses pengelolaan diberikan kepada pengguna individu, yang dapat menggunakan aplikasi "sudo" untuk melakukan tugas pengelolaan. Akun pengguna pertama yang Anda buat pada sistem saat instalasi akan, dengan baku, mempunyai akses ke sudo. Anda dapat membatasi atau mengaktifkan akses sudo ke pengguna lain dengan aplikasi Users and Groups (lihat “Mengelola Pengguna dan Grup” untuk informasi lebih lanjut).
Ketika Anda menjalankan aplikasi yang membutuhkan hak akses root, sudo akan menanyakan Anda untuk memasukkan kata sandi pengguna normal. Hal ini untuk memastikan agar aplikasi berbahaya tidak merusak sistem Anda, dan berfungsi sebagai pengingat bahwa Anda sedang melakukan tugas administratif sistem yang mengharuskan Anda agar berhati-hati!
Untuk menggunakan sudo pada baris perintah, cukup ketik "sudo" sebelum perintah yang Anda ingin jalankan. Sudo kemudian akan menanyakan kata sandi.
Sudo akan mengingat kata sandi Anda untuk waktu yang telah ditentukan sebelumnya (bakunya 15 menit). Fitur ini didisain untuk mengizinkan pengguna melakukan multitugas administratif tanpa harus menanyakan kata sandi setiap waktu.


Sekilas Tentang Command Line
Seperti halnya bila kita mengetikkan perintah di DOS, command line atau baris perintah di Linux juga diketikkan di prompt dan diakhiri dengan menekan tombol Enter pada keyboard untuk mengeksekusi perintah tersebut.
Baris perintah merupakan cara yang lebih efisien untuk melakukan sesuatu pekerjaan. Oleh karena itu pemakai Linux tetap mengandalkan cara ini untuk bekerja. Sebaiknya pemula juga harus mengetahui dan sedikitnya pernah menggunanakan perintah baris ini karena suatu saat pengetahuan akan perintah-perintah ini bisa sangat diperlukan.
Berikut akan dijelaskan beberapa perintah dasar yang mungkin kelak akan sering digunakan terutama oleh para pemula. Perhatian: pengetahuan akan perintah-perintah yang lain akan segera bertambah seiring dengan kemajuan Anda menguasai sistem operasi Linux ini.
Penjelasan masing-masing perintah akan dipersingkat saja dan untuk mengetahui lebih detail lagi fungsi-fungsi suatu perintah, Anda dapat melihat manualnya, misalnya dengan mengetikkan perintah man:
man adalah perintah untuk menampilkan manual dari suatu perintah. Cara untuk menggunakannya adalah dengan mengetikkan man diikuti dengan perintah yang ingin kita ketahui manual pemakaiannya.
Contoh:
$ man ls
Perintah di atas digunakan untuk menampilkan bagaimana cara penggunaan perintah ls secara lengkap.
Perintah-Perintah Dasar Linux
Sebagai panduan Anda, berikut adalah daftar perintah secara alfabet. Sebenarnya, Anda dapat saja menekan tab dua kali untuk melihat semua kemungkinan perintah yang dapat digunakan. Misalnya Anda ingin mengetahui perintah apa saja yang dimulai dengan huruf a, maka Anda cukup mengetikkan a lalu tekan tab dua kali!
Daftar Perintah Menurut Alfabet
& adduser alias bg cat cd chgrp chmod chown cp fg find grep gzip halt hostname kill less login logout ls man mesg mkdir more mount mv passwd pwd rm rmdir shutdown su tail talk tar umount unalias unzip wall who xhost + xset zip
&
Perintah & digunakan untuk menjalan perintah di belakang (background) Contoh:
wget http://id.wikibooks.org &
Perintah & dipakai dibelakang perintah lain untuk menjalankannya di background. Apa itu jalan di background? Jalan dibackground maksudnya adalah kita membiarkan sistem untuk menjalankan perintah sendiri tanpa partisipasi kita, dan membebaskan shell/command prompt agar bisa dipergunakan menjalankan perintah yang lain.
Lihat juga:
Silahkan lihat juga perintah bg dan fg.
adduser
Perintah adduser digunakan untuk menambahkan user.
Biasanya hanya dilakukan oleh root untuk menambahkan user atau account yg baru. Setelah perintah ini bisa dilanjutkan dengan perintah passwd, yaitu perintah untuk membuat password bagi user tersebut. Contoh:
# adduser udin
# passwd udin
Perhatikan bahwa semua perintah yang membutuhkan akses root, di sini saya tulis dengan dengan menggunakan tanda #, untuk memudahkan Anda membedakannya dengan perintah yang tidak perlu akses root.
Jika Anda menjalankan perintah adduser, Anda akan diminta memasukkan password untuk user yang Anda buat. Isikan password untuk user baru tersebut dua kali dengan kata yang sama.
alias
Digunakan untuk memberi nama lain dari sebuah perintah. Misalnya bila Anda ingin perintah ls dapat juga dijalankandengan mengetikkan perintah dir, maka buatlah aliasnya sbb:
$ alias dir=ls
Kalau Anda suka dengan tampilan berwarna-warni, cobalah bereksperimen dengan perintah berikut:
$ alias dir=ls -ar –color:always
Untuk melihat perintah-perintah apa saja yang mempunyai nama lain saat itu, cukup ketikkan alias saja (tanpa argumen). Lihat juga perintah unalias.
bg
Untuk memaksa sebuah proses yang dihentikan sementara(suspend) agar berjalan di background. Misalnya Anda sedang menjalankan sebuah perintah di foreground (tanpa diakhiri perintah &) dan suatu saat Anda membutuhkan shell tersebut maka Anda dapat memberhentikan sementara perintah tersebut dengan Ctrl-Z kemudian ketikan perintah bg untuk menjalakannya di background. Dengan cara ini Anda telah membebaskan shell tapi tetap mempertahankan perintah lama berjalan di background.
Lihat juga perintah fg.
cat
Menampilkan isi dari sebuah file di layar. Contoh:
$ cat /nama/suatu/file
cd
Change Directory atau untuk berpindah direktori dan saya kira Anda tidak akan menemui kesulitan menggunakan perintah ini karena cara penggunaanya mirip dengan perintah cd di DOS.
chgrp
Perintah ini digunakan untuk merubah kepemilikan kelompok file atau direktori. Misalnya untuk memberi ijin pada kelompok atau grup agar dapat mengakses suatu file. Sintaks penulisannya adalah sbb:
# chgrp
chmod
Digunakan untuk menambah dan mengurangi ijin pemakai untuk mengakses file atau direktori. Anda dapat menggunakan sistem numeric coding atau sistem letter coding. Ada tiga jenis permission/perijinan yang dapat dirubah yaitu:
1. r untuk read,
2. w untuk write, dan
3. x untuk execute.
Dengan menggunakan letter coding, Anda dapat merubah permission diatas untuk masing-masing u (user), g (group), o (other) dan a (all) dengan hanya memberi tanda plus (+) untuk menambah ijin dan tanda minus (-) untuk mencabut ijin.
Misalnya untuk memberikan ijin baca dan eksekusi file coba1 kepada owner dan group, perintahnya adalah:
$ chmod ug+rx coba1
Untuk mencabut ijin-ijin tersebut:
$ chmod ug-rx coba1
Dengan menggunakan sitem numeric coding, permission untuk user, group dan other ditentukan dengan menggunakan kombinasi angka-angka, 4, 2 dan 1 dimana 4 (read), 2 (write) dan 1 (execute).
Misalnya untuk memberikan ijin baca(4), tulis(2) dan eksekusi(1) file coba2 kepada owner, perintahnya adalah:
$ chmod 700 coba2
Contoh lain, untuk memberi ijin baca(4) dan tulis(2) file coba3 kepada user, baca(4) saja kepada group dan other, perintahnya adalah:
$ chmod 644 coba3
Perhatian: Jika Anda hosting di server berbasis Linux, perintah ini sangat penting sekali bagi keamanan data Anda. Saya sarankan semua direktori yang tidak perlu Anda tulis di chmod 100 (jika Apache jalan sebagai current user (Anda)) atau di chmod 501 jika Apache jalan sebagai www-data atau nobody (user lain).
chown
Merubah user ID (owner) sebuah file atau direktori
$ chown
cp
Untuk menyalin file atau copy. Misalnya untuk menyalin file1 menjadi file2:
$ cp
fg
Mengembalikan suatu proses yang dihentikan sementar(suspend) agar berjalan kembali di foreground. Lihat juga perintah bg diatas.
find
Untuk menemukan dimana letak sebuah file. Perintah ini akan mencari file sesuai dengan kriteria yang Anda tentukan. Sintaksnya adalah perintah itu sendiri diikuti dengan nama direktori awal pencarian, kemudian nama file (bisa menggunakan wildcard, metacharacters) dan terakhir menentukan bagaimana hasil pencarian itu akan ditampilkan. Misalnya akan dicari semua file yang berakhiran .doc di current direktori serta tampilkan hasilnya di layar:
$ find . -name *.doc -print
Contoh hasil:
. /public/docs/account.doc
. /public/docs/balance.doc
. /public/docs/statistik/prospek.doc
./public/docs/statistik/presconf.doc
grep
Global regular expresion parse atau grep adalah perintah untuk mencari file-file yang mengandung teks dengan kriteria yang telah Anda tentukan.
Format perintah:
$ grep
Misalnya akan dicari file-file yang mengandung teks marginal di current direktori:
$ grep marginal
diferent.doc: Catatan: perkataan marginal luas dipergunakan di dalam ilmu ekonomi prob.rtf: oleh fungsi hasil marginal dan fungsi biaya marginal jika fungsi prob.rtf: jika biaya marginal dan hasil marginal diketahui maka biaya total
gzip
ini adalah software kompresi zip versi GNU, fungsinya untuk mengkompresi sebuah file. Sintaksnya sangat sederhana:
$ gzip
Walaupun demikian Anda bisa memberikan parameter tertentu bila memerlukan kompresi file yang lebih baik, silakan melihat manual page-nya. Lihat juga file tar, unzip dan zip.
halt
Perintah ini hanya bisa dijalankan oleh super useratau Anda harus login sebagai root. Perintah ini untuk memberitahu kernel supaya mematikan sistem atau shutdown.
hostname
Untuk menampilkan host atau domain name sistem dan bisa pula digunakan untuk mengesset nama host sistem.
Contoh pemakaian:
[user@localhost mydirectoryname] $ hostname
localhost.localdomain
kill
Perintah ini akan mengirimkan sinyal ke sebuah proses yang kita tentukan. Tujuannya adalah menghentikan proses. Format penulisan:
$ kill
PID adalah nomor proses yang akan di hentikan. Tidak tahu PID proses mana yang mau dibunuh? Cobalah bereksperimen dengan perintah:
ps aux | grep
less
Fungsinya seperti perintah more.
login
Untuk masuk ke sistem dengan memasukkan login ID atau dapat juga digunakan untuk berpindah dari user satu ke user lainnya.
logout
Untuk keluar dari sistem.
ls
Menampilkan isi dari sebuah direktori seperti perintah dir di DOS. Anda dapat menggunakan beberapa option yang disediakan untuk mengatur tampilannya di layar. Bila Anda menjalankan perintah ini tanpa option maka akan ditampilkan seluruh file nonhidden(file tanpa awalan tanda titik) secara alfabet dan secara melebar mengisi kolom layar. Option -la artinya menampilkan seluruh file/all termasuk file hidden(file dengan awalan tanda titik) dengan format panjang.
man
Untuk menampilkan manual page atau teks yang menjelaskan secara detail bagaimana cara penggunaan sebuah perintah. Perintah ini berguna sekali bila sewaktu-waktu Anda lupa atau tidak mengetahui fungsi dan cara menggunakan sebuah perintah.
$ man
mesg
Perintah ini digunakan oleh user untuk memberikan ijin user lain menampilkan pesan dilayar terminal. Misalnya mesg Anda dalam posisi y maka user lain bisa menampilkan pesan di layar Anda dengan write atau talk.
$ mesg y atau mesg n
Gunakan mesg n bila Anda tidak ingin diganggu dengan tampilan pesan-pesan dari user lain.
mkdir
Membuat direktori baru, sama dengan perintah md di DOS. a
more
Mempaging halaman, seperti halnya less
mount
Perintah ini akan me-mount filesystem ke suatu direktori atau mount-point yang telah ditentukan. Hanya superuser yang bisa menjalankan perintah ini. Untuk melihat filesystem apa saja beserta mount-pointnya saat itu, ketikkan perintah mount. Perintah ini dapat Anda pelajari di bab mengenai filesystem. Lihat juga perintah umount.
$ mount
/dev/hda3 on / type ext2 (rw)
none on /proc type proc (rw)
/dev/hda1 on /dos type vfat (rw)
/dev/hda4 on /usr type ext2 (rw)
none on /dev/pts type devpts (rw,mode=0622)
mv
Untuk memindahkan file dari satu lokasi ke lokasi yang lain. Bila argumen yang kedua berupa sebuah direktori maka mv akan memindahkan file ke direktori tersebut. Bila kedua argumen berupa file maka nama file pertama akan menimpa file kedua. Akan terjadi kesalahan bila Anda memasukkan lebih dari dua argumen kecuali argumen terakhir berupa sebuah direktori.
passwd
Digunakan untuk mengganti password. Anda akan selalu diminta mengisikan password lama dan selanjutnya akan diminta mengisikan password baru sebanyak dua kali. Password sedikitnya terdiri dari enam karakter dan sedikitnya mengandung sebuah karakter.
pwd
Print working directory, atau untuk menampilkan nama direktori dimana Anda saat itu sedang berada.
rm
Untuk menghapus file dan secara default rm tidak menghapus direktori. Gunakan secara hati-hati perintah ini terutama dengan option -r yang secara rekursif dapat mengapus seluruh file.
Sekali lagi: Hati-hati dengan perintah ini!
rmdir
Untuk menghapus direktori kosong.
shutdown
Perintah ini untuk mematikan sistem, seperti perintah halt. Pada beberapa sistem anda bisa menghentikan komputer dengan perintah shutdown -h now dan merestart sistem dengan perintah shutdown -r now atau dengan kombinasi tombol Ctr-Alt-Del.
su
Untuk login sementara sebagai user lain. Bila user ID tidak disertakan maka komputer menganggap Anda ingin login sementara sebagai super user atau root. Bila Anda bukan root dan user lain itu memiliki password maka Anda harus memasukkan passwordnya dengan benar. Tapi bila Anda adalah root maka Anda dapat login sebagai user lain tanpa perlu mengetahui password user tersebut.
tail
Menampilkan 10 baris terakhir dari suatu file. Default baris yang ditampilkan adalah 10 tapi Anda bisa menentukan sendiri berapa baris yang ingin ditampilkan:
$ tail
talk
Untuk mengadakan percakapan melalui terminal. Input dari terminal Anda akan disalin di terminal user lain, begitu sebaliknya.
tar
Menyimpan dan mengekstrak file dari media seperti tape drive atau hard disk. File arsip tersebut sering disebut sebagai file tar. Sintaknya sebagai berikut:
$ tar
Contoh:
$ tar -czvf namaFile.tar.gz /nama/direktori/*
Perintah di atas digunakan untuk memasukkan semua isi direktori, lalu dikompres dengan format tar lalu di zip dengan gzip, sehingga menghasilkan sebuah file bernama namaFile.tar.gz
$ tar -xzvf namaFile.tar.gz
Perintah di atas untuk mengekstrak file namaFile.tar.gz
umount
Adalah kebalikan dari perintah mount, yaitu untuk meng-unmount filesystem dari mount-pointnya. Setelah perintah ini dijalankan direktori yang menjadi mount-point tidak lagi bisa digunakan.
# umount
unalias
Kebalikan dari perintah alias, perintah ini akan membatalkan sebuah alias. Jadi untuk membatalkan alias dir seperti telah dicontohkan diatas, gunakan perintah:
$ unalias dir
unzip
Digunakan untuk mengekstrak atau menguraikan file yang dikompres dengan zip. Sintaknya sederhana dan akan mengekstrak file yang anda tentukan:
$ unzip
Lihat juga perintah-perintah gzip dan unzip.
wall
Mengirimkan pesan dan menampilkannya di terminal tiap user yang sedang login. Perintah ini berguna bagi superuser atau root untuk memberikan peringatan ke seluruh user, misalnya pemberitahuan bahwa server sesaat lagi akan dimatikan.
# wall Dear, everyone….. segera simpan pekerjaan kalian, server akan saya matikan 10 menit lagi.
who
Untuk menampilkan siapa saja yang sedang login. Perintah ini akan menampilkan informasi mengenai login name, jenis terminal, waktu login dan remote hostname untuk setiap user yang saat itu sedang login. Misalnya:
$ who
root ttyp0 May 22 11:44
flory ttyp2 May 22 11:59
pooh ttyp3 May 22 12:08
xhost +
Perintah ini digunakan untuk memberi akses atau menghapus akses(xhost -) host atau user ke sebuah server X.
xset
Perintah ini untuk mengeset beberapa option di X Window seperti bunyi bel, kecepatan mouse, font, parameter screen saver dan sebagainya. Misalnya bunyi bel dan kecepatan mouse dapat Anda set menggunakan perintah ini:
$ xset b
$ xset m
zip
Perintah ini akan membuat dan menambahkan file ke dalam file arsip zip. Lihat juga perintah gzip dan unzip.
Diperoleh dari “http://id.wikibooks.org/wiki/Perintah-perintah_dasar”


Command di Linux
Linux lebih unggul untuk dijadikan server. Penggunaan terminal (command prompt) di linux memang diperlukan karena nantinya kita akan belajar remote komputer dengan ssh (secure shell) melalui putty atau software remote desktop lainnya. Tapi jangan salah, linux yang memang diperuntukan untuk desktop juga ada, contohnya Ubuntu, Mandrake, dsb. Perintah dasar linux untuk manajemen file (eksplorer), yakni:
Command Fungsi atau Maksud
ls melihat isi direktori
ls -l melihat isi direktori lengkap dengan hak aksesnya (chmod)
ln -s fileasli filesoft membuat softlink (short cut)
ln fileasli filehard membuat hardlink (sama dengan copy file)
mkdir namafolder membuat direktori baru
cd namafolder pindah atau masuk ke direktori lain
cd .. pindah ke direktori di atasnya
cd pindah ke direktori /home/user
rm -r namafolder menghapus folder beserta isinya
cat > namafile.txt membuat file
cat >> namafile.txt menambah, mengubah file di bawahnya
cat > namafile.txt membaca file
cp fileasli filecopy mengkopi, menyalin file
mv fileasli foldertujuan/filepindah memindah file
mv fileasli filerename merename, mengganti nama file
rm namafile menghapus file
vi namafile.txt membuat, edit atau baca file dengan editor vi
gedit namafile.txt membaca, membuat, atau mengedit file dengan gedit
chmod xxx namafile mengubah atau memberi hak akses
gzip namafile mengkompress file ke dalam zip atau gz (archive)
zcat namafile.gz membaca file zip
gunzip namafile.gz mengunzip file
tar -c file1 file2 mengkompress (mengarsipkan) file ke dalam .tar.gz (archive)
Karena kita mengetikkan langsung di terminal jadi kamu perlu teliti dan hati-hati dengan setiap eksekusi yang dilakukan. Apalagi jika kamu sedang berada di posisi root (#) atau super user (syntaxnya yakni sudo su atau su -l).
Perlu diperhatikan, ketika kamu menghapus folder (rm -r) atau file (rm), maka folder akan terhapus secara permanen. Kamu tidak akan bisa restore folder yang terhapus linux di recycle bin (trash).
Cara ini seringnya dilakukan ketika remote server. Ketika kamu menggunakan linux sebagai desktop gunakan saja eksplorernya supaya lebih mudah dan tidak perlu menghafal perintah dasar linux manajemen file seperti tabel di atas.


ENTRI POPULER










Rabu, 27 Juni 2012

Windows 7 Control Panel

 Command-line access to Control Panel pages and tools

Control Panel pageCommand line
Action Centerwscui.cpl
Administrative Toolsexplorer.exe\ProgramData\Microsoft\Windows\Start Menu\Programs\Administrative Tools
Advanced System PropertiesAdvanced tabSystemPropertiesAdvanced.exe
Advanced System PropertiesComputer Name tabsysdm.cpl or SystemPropertiesComputerName.exe
Advanced System PropertiesAdvanced tabPerformance OptionsData Execution Prevention tabSystemPropertiesDataExecutionPrevention.exe
Advanced System PropertiesHardware tabSystemPropertiesHardware.exe
Advanced System PropertiesAdvanced tabPerformance OptionsSystemPropertiesPerformance.exe
Advanced System PropertiesSystem Protection tabSystemPropertiesProtection.exe
Advanced System PropertiesRemote tabSystemPropertiesRemote.exe
Backup and Restoresdclt.exe
Bluetooth Devicesbthprops.cpl
Color Managementcolorcpl.exe
Color ManagementAdvancedCalibrate Displaydccw.exe
Date and Timetimedate.cpl or control date/time
Device Managerdevmgmt.msc or hdwwiz.cpl
Devices and Printerscontrol network or control printers
Disk Managementdiskmgmt.msc
DisplayDpiScaling.exe
DisplayScreen Resolutiondesk.cpl
Ease of Access CenterUtilman.exe
Ease of Access CenterUse the computer without a mouse or keyboardcontrol keyboard or control mouse
Fontscontrol fonts
Game Controllersjoy.cpl
Internet Optionsinetcpl.cpl
Mouse Propertiesmain.cpl or control mouse
Network Connectionsncpa.cpl
Pen and TouchTabletPC.cpl
People Near Mecollab.cpl
Personalizationcontrol desktop
Phone and Modemtelephon.cpl
Power Optionspowercfg.cpl
Programs and Featuresappwiz.cpl
Programs and FeaturesTurn Windows features on or offOptionalFeatures.exe
Region and Languageintl.cpl
Set Program Access and Computer DefaultsComputerDefaults.exe
Soundmmsys.cpl
Sync Centermobsync.exe
Task Schedulertaskschd.msc
User Accountscontrol userpasswords
User Accounts (advanced)control userpasswords2 or Netplwiz.exe
Volume MixerSndVol.exe
Windows FirewallFirewall.cpl

Windows XP Control Panel

 Windows XP Control Panel, Shortcuts and Control.exe 
 
 
 
Accessibility Options access.cpl
Add New Hardware Wizard hdwwiz.cpl
Add/Remove Programs appwiz.cpl
Date and Time Properties timedate.cpl
Display Properties desk.cpl
FindFast findfast.cpl
Folder Properties * folders
Fonts Folder * fonts
Internet Properties inetcpl.cpl
Joystick Properties joy.cpl
Keyboard Properties main.cpl keyboard
Mouse Properties main.cpl
Network Properties ncpl.cpl
Password Properties password.cpl
Phone and Modem options telephon.cpl
Power Management powercfg.cpl
Printers Folder * printers
Regional settings intl.cpl
Scanners and Cameras sticpl.cpl
Sound Properties mmsys.cpl sounds
Sounds and Audio Device Properties mmsys.cpl
System Properties sysdm.cpl
User settings nusrmgr.cpl
TweakUI    tweakui.cpl

 
 To run the Users tool in Control Panel, type control Ncpa.cpl users, and then press ENTER.
 
  Control panel tool             Command
   -----------------------------------------------------------------
   Accessibility Options          control access.cpl
   Add New Hardware               control sysdm.cpl add new hardware
   Add/Remove Programs            control appwiz.cpl
   Date/Time Properties           control timedate.cpl
   Display Properties             control desk.cpl
   FindFast                       control findfast.cpl
   Fonts Folder                   control fonts
   Internet Properties            control inetcpl.cpl
   Joystick Properties            control joy.cpl
   Keyboard Properties            control main.cpl keyboard
   Microsoft Exchange             control mlcfg32.cpl
      (or Windows Messaging)
   Microsoft Mail Post Office     control wgpocpl.cpl
   Modem Properties               control modem.cpl
   Mouse Properties               control main.cpl
   Multimedia Properties          control mmsys.cpl
   Network Properties             control netcpl.cpl
                                  NOTE: In Windows NT 4.0, Network
                                  properties is Ncpa.cpl, not Netcpl.cpl
   Password Properties            control password.cpl
   PC Card                        control main.cpl pc card (PCMCIA)
   Power Management (Windows 95)  control main.cpl power
   Power Management (Windows 98)  control powercfg.cpl
   Printers Folder                control printers
   Regional Settings              control intl.cpl
   Scanners and Cameras           control sticpl.cpl
   Sound Properties               control mmsys.cpl sounds
   System Properties              control sysdm.cpl
 

Error Environment

User Profile tidak bisa login pada PC/laptop yg Join Domain

apabila terjadi seperti ini biasanya Engineer melakukan Join Domain ulang, sungguh merepotkan
dan PC akan restart 2 kali

coba gunakan cara di Bawah ini:   


 1. Click Start, click Run, type regedit, and then click OK.
   2. Locate and then click the following registry subkey:
      HKEY_LOCAL_MACHINE\SYSTEM\
CurrentControlSet\Control\Session Manager\Memory Management
   3. On the Edit menu, point to New, and then click DWORD Value.
   4. In the New Value #1 box, type PoolUsageMaximum, and then press ENTER.
   5. Right-click PoolUsageMaximum, and then click Modify.
   6. In the Value data box, type 60, click Decimal, and then click OK.
   7. If the PagedPoolSize registry entry exists, go to step 8. If the PagedPoolSize registry entry does not exist, create it. To do this, follow these steps:
         1. On the Edit menu, point to New, and then click DWORD Value.
         2. In the New Value #1 box, type PagedPoolSize, and then press ENTER.
   8. Right-click PagedPoolSize, and then click Modify.
   9. In the Value data box, type ffffffff, and then click OK.
  10. Exit Registry Editor, and then restart the computer.


Semoga berhasil

Can't Open Pdf Attachment Outlook

 Can’t Open Outlook Attachment

Saat anda menerima email dengan attachment, seperti file .pdf .xls.
Jika anda memilih untuk Open With, maka ada pesan :
“Can’t open this item. Can’t create file: send2fax1.pdf. Right-click the folder you want to create the file in, and then click Properties on the shortcut menu to check your permissions to that folder”
Jika anda save, ada pesan :
“Outlook cannot save this file”
Microsoft Outlook menggunakan temporary folder untuk save dan open attachment. Defaultnya folder tersebut hidden dan untuk mencari dimana letaknya, anda harus mencari via Registry.

Berikut adalah langkah – langkahnya :
1. Click Start -> Run, dan ketikkan Regedit
2. Tekan CTRL + F atau Click Edit -> Find dan ketikkan OutlookSecureTempFolder
3. Nanti akan anda temukan suatu entry yang berisi seperti ini :
C:\Documents and Settings\%USER_NAME%\Local Settings\Temporary Internet Files\OLK#\ (dimana # adalah random number atau letter)
4. Copy path tersebut
5. Click Start -> Run dan paste kan hasil copy path tadi, lalu tekan enter, secara otomatis anda akan ke sana.
6. Delete semua file yang ada disana
7. Restart Microsoft Outlook anda dan anda sudah bisa membuka attachment lagi
Selamat mencoba :D



 atau coba yang di bawah ini:


1. Open REGEDIT.EXE and go to Edit -> Find... In the Find dialog box type "OutlookSecureTempFolder" without the quotes and locate that registry key.

    2. That key will contain the actual folder location, and will look like:

       C:\Documents and Settings\%USER_NAME%\Local Settings\Temporary Internet Files\OLK#\ (where # is a random letter or number)

    3. Copy the location of that folder.

    4. Click on Start -> Run... and paste the folder location from step #4 then click OK.

    5. Windows Explorer will open that folder. Please, delete all files present.

    6. Restart Microsoft Outlook and you should be able to open your attachments.



ENTRI POPULER










Problem “Temporary Profile”


Suatu ketika, saat saya logon ke salah satu user account di Windows 7, saya menemukan tulisan “Preparing Your Desktop” padahal seharusnya tulisan “Welcome”. Ketika telah masuk ke desktop, saya malah menemukan desktop kalian tampilannya sangat standar, dengan background hitam kelam dan system font yang ter-load bukan Segoe UI. Dan yang lebih parahnya, kejadian ini terjadi terus meskipun komputer sudah di-restart. Awalnya saya berpikir mungkinkah Windows 7 saya error? Ketika saya coba untuk menempuh solusi System Restore, tidak ada perubahan yang berarti. Dari sini saya menyimpulkan bahwa user account saya corrupt. Atau setidaknya “dianggap” corrupt oleh Windows 7.
Dari penemuan masalah ini, solusi yang dapat ditempuh adalah sebagai berikut:
1. Buka regedit, lalu buka direktori \HKEY_LOCAL_MACHINE\SOFTWARE\Microsoft\Windows NT\CurrentVersion\ProfileList\
2. Disana saya menemukan dua key yang identik, dibedakan dengan akhiran “.bak” dan akhiran polos. Dari sini, saya langsung tahu bahwa profile asli saya dianggap Windows 7 corrupt dan diberi akhiran “.bak” tersebut. Temporary profile yang mengganggu tersebut dibuat oleh windows 7 memakai key yang identik dan berakhiran polos.
1010a
3. Dari sini, solusinya semudah membalikkan telapak tangan :P   Cukup tambahkan akhiran apa saja di key yang berakhiran polos tersebut, dan buang akhiran “.bak” di key profile asli kita. Close regedit, restart, dan saksikan sesuatu yang “magical” terjadi: Profile Account kembali normal seperti sediakala. :D
11
Sekian tip singkat dari saya. Semoga tip ini dapat mengurangi waktu kalian mengubrak-abrik internet ketika kalian mengalami masalah yang sama. 



 Atau Coba yg Di Bawah Ini :
 

Cara Hapus Profile User apabila setiap kali Login outlook selalusetting terus menerus dikarenakan ada file Bak di Profile listnya

http://www.kreslavsky.com/2009/03/delete-windows-user-profile-in-registry.html


http://www.security-tips.com/delete-user-profile.htm

To clear user local profile via registry :

    1. Press on Start > Run >Regedit
    2. Navigate to the following registry key :“HKEY_LOCAL_MACHINE\SOFTWARE\Microsoft\Windows NT\CurrentVersion\ProfileList”
    3. Under ProfileList navigate to  binary key’s like this :S-1-5-21-3656904587-1668747452-4095529-500
    4. On the right side under  ProfileImagePath you’’ll see the username and profile path.
    5. Chose the one with the desired user and delete the long reg key like :“HKEY_LOCAL_MACHINE\SOFTWARE\Microsoft\Windows NT\CurrentVersion\ProfileList”

Senin, 18 Juni 2012

Data Admin


DATA DIRI

Ø  Nama                             :  Natla Elby Harun
Ø  Jenis Kelamin                :  Laki-laki

Ø  Kewarganegaraan           :  Indonesia

Ø  Agama                            :  Islam
Ø  Status                             :  Menikah
Ø  Hobi                               :  Olahraga dan Musik

LATAR BELAKANG PENDIDIKAN

Pendidikan Formal
1993 - 1996           :  STM Malaka     Teknik Mesin Umum     Jakarta Timur     (Ber-ijazah)
1996 – 2002          :  ITBU (Institut Teknologi Budi Utomo)  Teknik Informatika  Jakarta Timur  (Ber-ijazah)

Sertifikat
Ø  Microsoft Certified Professional
Windows 7, Enterprise Desktop Support Technician   

Pengalaman
Ø  Tahun 2009                 Kerja di PT. KAHAR DUTA SARANA
  Sebagai Technical Support
Ø  Tahun 2010                  :  Kerja di PT. METRO DATA.TBK
                               Sebagai IT Support At Present